Apa itu GPS dan Cara Kerja GPS

Apa itu GPS dan Cara Kerja GPS

Apa itu GPS?

Istilah GPS berarti Global Positioning System (GPS) yang merupakan sistem navigasi berbasis satelit yang terdiri dari sekitar 24 satelit yang mengidentifikasi dan menemukan secara tepat posisi yang tepat dari individu atau objek apa pun di bumi.

Satelit yang diaktifkan GPS berfungsi di semua kondisi cuaca di mana pun di dunia, 24 jam sehari, tanpa biaya berlangganan atau biaya pemasangan. Departemen Pertahanan A.S. (USDOD) pada awalnya telah meluncurkan beberapa satelit ke orbit bumi terutama untuk penggunaan militer; mereka tersedia untuk penggunaan sipil pada akhir 1980-an. Saat ini ada 31 satelit GPS yang mengorbit bumi dengan 3 satelit yang siap diluncurkan saat dibutuhkan.

Bagaimana GPS muncul

Pada tahun 1973, gagasan Global Positioning System (GPS), awalnya bernama NAVSTAR, dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat (USDOD). Seperti disebutkan di atas, teknologi ini terutama untuk penggunaan militer dan kemudian tersedia untuk penggunaan sipil pada akhir 1980-an. Teknologi GPS berutang kemajuan dan kemajuannya kepada tiga orang yang diakui oleh komunitas ilmiah telah secara jelas dikaitkan dengan penemuan teknologi revolusioner ini.

Roger L. Easton, mantan kepala Cabang Aplikasi Antariksa Laboratorium Penelitian Angkatan Laut, adalah otak di balik berbagai aplikasi teknik dan teknologi yang mengarah pada pengembangan GPS. Tokoh terkenal lain dalam pengembangan GPS adalah Ivan Getting, yang merupakan presiden pendiri Aerospace Corporation di AS. Getting dikreditkan karena meningkatkan sistem satelit untuk memungkinkan data presisi dalam pelacakan dan pemantauan objek bergerak di bumi yang berkisar dari kendaraan hingga rudal. Tokoh termasyhur lainnya dalam bidang GPS adalah Bradford Parkinson, yang biasa disebut sebagai ‘Bapak GPS’; Bradford adalah kepala perancang dan pelaksana GPS dalam hal evolusi dan pengembangan tekniknya.

Komponen GPS

Global Positioning System (GPS) terdiri dari 3 bagian, yang pertama adalah satelit yang mengorbit bumi; kedua, pusat komando, kontrol, dan pemantauan yang bertanggung jawab atas manajemen teknologi teknologi GPS dan jalur orbit satelit GPS; dan ketiga, penerima GPS yang dioperasikan oleh individu dan industri.

Bagaimana GPS Bekerja

Ada total 31 satelit yang berputar di sekitar bumi dalam orbit yang telah ditentukan sebelumnya. Pada waktu tertentu di planet ini, ada minimal 4 satelit GPS yang difokuskan pada area geografis tertentu di planet bumi. Setiap GPS mengaktifkan foto satelit dan merekam alat tulis serta objek bergerak dan kemudian mentransmisikan data tentang posisi saat ini objek, kecepatan gerakan, dan waktu grafik video pada interval waktu reguler. Satelit berkemampuan GPS ini mengirimkan sinyal data ke reseptor GPS pada berbagai handset dengan kecepatan cahaya: data digital dideteksi oleh penerima hand-set GPS dan diterjemahkan ke gambar visual; reseptor handset menghitung jarak satelit yang mengorbit yang didasarkan pada interval waktu dari data digital yang diterima, yaitu antara transmisi data dan penerimaan data. Setelah reseptor handset memperoleh semua informasi dari satelit yang mengorbit yang berfokus pada area geografis tertentu, penerima GPS dapat menentukan dengan tepat lokasi objek berbasis bumi yang mungkin stasioner atau bergerak menggunakan proses yang disebut Trilateration. Semakin banyak satelit yang difokuskan pada area yang diberikan, semakin akurat lokasi, gambar, dan kecepatannya.

Apa itu Pelacakan GPS

Pelacakan GPS adalah pengawasan / pengawasan jarak jauh yang diaktifkan dari lokasi yang tepat melalui penggunaan teknologi GPS untuk melacak dan memantau lokasi dan rute perjalanan satu atau lebih objek. Pelacakan GPS sangat berharga bagi polisi, petugas pemadam kebakaran, militer dan bisnis yang membutuhkan pengawasan terus-menerus terhadap objek bergerak seperti kendaraan, rudal, dan individu. Sistem pelacakan GPS biasanya menggunakan sistem Automatic Vehicle Locator (AVL) yang menggunakan jaringan kendaraan, yang masing-masing dipasang dengan penerima radio portabel, penerima GPS dan antena GPS. Lebih jauh, teknologi GPS menggunakan peta interaktif sebagai pengganti peta statis untuk menentukan situasi jalan dan jalan raya saat ini. GPS yang diaktifkan dengan ponsel pintar dan perangkat portabel lainnya sering digunakan untuk melacak dan memantau objek yang ditargetkan.

GPS Device

Komersialisasi GPS

Pada 25 Mei 1989, pelacak GPS komersial pertama diluncurkan ke pasar konsumen dengan nama merek dan nomor model: Magellan GPS NAV 1000s. Perangkat tahan air genggam berukuran 8,75 x 3,5 x 2,25 inci, beratnya 680 gram dan tampak seperti kalkulator besar dengan lengan antena berputar terpasang. Perangkat ini menampilkan layar LCD multiline tetapi memiliki waktu operasional yang relatif rendah hanya beberapa jam. Seperti halnya ketika kalkulator genggam sederhana datang dengan label harga tinggi pada saat peluncurannya, handset GPS dijual dengan harga USD $ 3.000 (sekitar Rupee 54.000 pada saat itu). Pada tahun 1990, produsen mobil terkenal, Mazda, meluncurkan model Eunos Cosmo dengan sistem navigasi GPS bawaan, mobil pertama yang datang dengan fasilitas pelacakan GPS. Kemudian pada tahun 1999, Benefon, produsen telepon seluler, meluncurkan telepon seluler teknologi GPS bawaan yang tersedia secara komersial. Pada tahun yang sama, Casio meluncurkan jam tangan GPS pertama yang disebut Casio GPS. Sejak saat itu, teknologi GPS dengan cepat menjadi kata yang populer dengan setiap ponsel pintar dan jam tangan pintar yang membanggakan teknologi yang mendukung GPS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *